Kemajuan teknologi, kebiasaan dalam kelompok, prestise, dan beberapa faktor lain sangat berkontribusi terhadap perilaku masyarakat Indonesia konsumtif. Menurut data bank dunia, pada tahun 2020, gross savings Indonesia berada pada angka 29.61% dari GDP, ini menunjukkan data masyarakat Indonesia konsumtif lebih besar yakni sekitar 70.39% dibandingkan investasi/tabungan.

Lalu apa itu perilaku konsumtif, faktor-faktor pemicu, serta dampaknya bagi masyarakat?  Ikuti terus artikel ini dan kenali apakah anda termasuk salah satu individu dengan perilaku konsumtif?

Apa yang Membuat Masyarakat Indonesia Konsumtif Seperti Saat Ini?

Menurut Dahlan dalam Sumartono 2002, perilaku konsumtif adalah suatu perilaku yang ditandai oleh adanya kehidupan mewah dan berlebihan, penggunaan segala hal yang paling mahal yang memberikan kepuasan dan kenyamanan fisik sebesar besarnya, serta adanya pola hidup manusia yang dikendalikan dan didorong oleh suatu keinginan untuk memenuhi hasrat kesenangan semata.

Sederhananya, perilaku konsumtif merupakan kegiatan membelanjakan pendapatan untuk barang yang diinginkan tanpa melalui pertimbangan rasional. Perilaku konsumtif cenderung mengutamakan memenuhi keinginan untuk mendapatkan kepuasan personal dibandingkan untuk memenuhi kebutuhan.

Lalu, apa sebenarnya yang membuat masyarakat Indonesia menjadi konsumtif seperti saat sekarang ini? Salah satu faktor utama Indonesia memiliki masyarakat konsumtif adalah karena faktor budaya.

Omnichannel dengan Sistem All-in-One

Memaksimalkan efisiensi bisnis dan ciptakan pengalaman personal untuk pelanggan dari beragam Multi-channel dalam penjualan Online dan Offline.

Budaya konsumtif adalah faktor yang seolah sudah mendarah daging dan melekat pada masyarakat Indonesia dari generasi ke generasi. Masyarakat kita cenderung lebih suka membeli daripada memproduksi barang untuk digunakan dengan alasan kepraktisan.

Namun budaya konsumtif bukanlah satu-satunya faktor yang membuat masyarakat Indonesia menjadi konsumtif, faktor pemicu lainnya akan kita ulas di bawah ini!

Kebiasaan Dalam Kelompok

Sifat masyarakat Indonesia yang suka berbaur dan berkelompok menjadi salah satu faktor utama pemicu sifat konsumtif menyebar luas di negara ini. Pasalnya, dalam lingkungan pergaulan masyarakat Indonesia, tidak sedikit ditemukan beberapa individu ataupun kelompok dengan sifat suka pamer dan adu gengsi. 

Jika sudah berada dalam lingkungan pergaulan yang seperti ini, tidak jarang setiap individu yang berada dalam lingkup sosial tersebut ikut membeli barang apa yang dimiliki oleh ‘si tukang pamer’ meskipun sesungguhnya barang tersebut tidak mereka butuhkan. Perilaku tersebut dilakukan semata-mata hanya untuk mempertahankan ego saja.

Perspektif Jangka Pendek

Orang-orang dengan perilaku konsumtif biasanya tidak memiliki kesadaran untuk kebutuhan jangka panjang seperti investasi dan asuransi. Mereka cenderung menyukai diskon dan ‘promo besar’ yang membuat mereka membelanjakan penghasilannya untuk barang-barang yang sebenarnya tidak begitu mereka butuhkan.

Prestise

Beberapa individu menjalani hidup konsumtif semata-mata untuk mendapatkan pengakuan dari lingkup sosial dimana ia berada. Mereka tidak akan berpikir dua kali untuk membeli barang branded dan menghabiskan seluruh tabungan yang ada selama hal tersebut mendatangkan prestise dan pujian yang memuaskan dirinya.

Nikmati Kemudahan Berjualan

Kamu bisa Kelola Toko, Tingkatkan Penjualan dan Efisiensi Kerja Kamu hanya dengan Ginee!

Perkembangan Teknologi/Mengadaptasi Teknologi

Kemajuan teknologi memungkinkan setiap masyarakat untuk mengakses segala sesuatunya dengan sangat mudah, termasuk dalam hal berbelanja. E-commerce hingga fintech merupakan hasil mengadaptasi teknologi yang menjadi salah satu faktor yang mempercepat laju konsumtif masyarakat.

Berbagai program diskon dan promosi yang dicetuskan oleh pemilik usaha e-commerce serta kemudahan membeli barang hanya dalam satu kali sentuhan pada smartphone juga menjadi dua kombinasi sempurna yang memicu masyarakat untuk membelanjakan pendapatan mereka tanpa berpikir panjang.

Meniru Public Figure/Influencer

Public figure atau influencer selalu menjadi strategi terbaik brand-brand besar untuk menarik masyarakat dalam melakukan perilaku konsumtif. Contohnya saja, penggemar artis tertentu akan rela membelanjakan uang mereka untuk membeli barang yang sama seperti yang digunakan oleh idolanya.

Kegiatan meniru public figure ini masih menjadi strategi yang paling sering digunakan oleh para pelaku bisnis hingga saat sekarang ini karena mendatangkan hasil yang memuaskan. 

Dampak Perilaku Konsumtif

Setelah mengetahui faktor-faktor yang memicu perilaku konsumtif, maka sebaiknya anda juga mengetahui berbagai dampak perilaku konsumtif ini agar anda dapat menghindarinya.

Terjerat Hutang

Tidak jarang individu yang memiliki perilaku konsumtif memiliki masalah finansial dan terjerat dalam hutang. Hal ini dikarenakan hasrat untuk memenuhi keinginan akan barang-barang yang sebenarnya tidak mereka butuhkan telah melebihi kemampuan finansial mereka.

Ketika pendapatan lebih kecil dibandingkan pengeluaran, namun tidak adanya kesadaran untuk mengontrol diri dan berhenti membelanjakan barang-barang yang tidak dibutuhkan, maka jeratan hutang akan selalu menghantui anda.

Cari Tahu Manfaat Omnichannel Buat Bisnis Kamu!

Dapatkan promo terbaru Ginee Sekarang juga

Kecemburuan Sosial

Ketika seseorang membeli barang tanpa menimbang harga dan manfaat dari barang itu sendiri, maka selanjutnya orang-orang yang kurang mampu untuk mengikuti gaya hidup konsumtif atau tidak mampu untuk mendapatkan barang yang sama akan memiliki rasa tidak puas dan iri dalam lingkup sosial.

Mengurangi Kesempatan Menabung

Tabungan merupakan salah satu jaminan untuk masa depan seseorang. Namun perilaku konsumtif mendesak seseorang untuk terus menghabiskan pendapatannya tanpa memikirkan masa depan.

Padahal, jika saja dana yang dipakai untuk membeli barang konsumtif dialihkan pada rencana masa depan seperti investasi dan asuransi, maka akan lebih bermanfaat.

Kesimpulan

Data perilaku konsumtif masyarakat Indonesia sudah jauh melebihi angka tabungan/investasi nasional. Meskipun pada beberapa titik kegiatan konsumtif bisa membantu perekonomian negara, namun ironisnya, pada kasus perilaku konsumtif masyarakat Indonesia, tidak memiliki pengaruh yang signifikan. Hal ini dikarenakan masih banyak masyarakat yang cenderung konsumtif terhadap barang impor.

Ada banyak faktor yang mempengaruhi perilaku konsumtif ini, namun beberapa yang paling utama diantaranya adalah budaya konsumtif itu sendiri, kebiasaan dalam kelompok sosial masyarakat, perspektif jangka pendek, prestise, perkembangan teknologi/mengadaptasi teknologi, hingga sifat meniru public figure/influencer.

Apakah Anda kesulitan Mengelola Banyak Toko di Marketplace Shopee?

Sibuk mengelola banya toko, kesulitan mengelola manajemen produk, sampai bingung menganalisa persaingan harga di Marketplace? Yuk Ginee bant

Dampak dari perilaku konsumtif yang harus dihindari masyarakat adalah seperti menjerat diri pada hutang yang tidak ada habisnya, menimbulkan kecemburuan sosial, juga mengurangi kesempatan menabung untuk masa yang akan datang.

Apakah anda termasuk salah satu orang dengan perilaku konsumtif? Jika jawabannya adalah ya, ayo berusaha untuk mengurangi kebiasaan buruk ini dan mulailah membuat financial plan untuk masa depan anda!

Hal Positif: Manfaatkan Peluang Bisnis Online di Marketplace!

Meski perilaku konsumtif memang buruk, tapi hal tersebut dapat anda manfaatkan untuk berjualan secara online di marketplace! Jika anda punya banyak toko online yang terdaftar di marketplace, maka, gunakan jasa kelola toko online Ginee Omnichannel untuk mempermudah Anda berbisnis!

Ginee Indonesia punya fitur manajemen produk, stok, promosi, pesanan, laporan penjualan, Ginee Chat, dan Ginee Fulfillment. Coba semua fitur Ginee secara gratis dengan klaim free trial selama 7 hari di website resmi Ginee!

Ginee Omnichannel, Tool Bisnis Online Paling Kredibel

Punya kesulitan mengelola toko online yang terdaftar di berbagai marketplace? Say no worry, Ginee Omnichannel hadir untuk Anda! Ginee adalah sistem bisnis berbasis Omnichannel Cloud yang menyediakan berbagai fitur andalan lengkap guna mempermudah pengelolaan semua toko online yang Anda miliki hanya dalam satu dashboard!

Fitur Ginee beragam, mulai dari manajemen produk, laporan penjualan, Ginee track alias Anda bisa lacak paket dengan lebih mudah, hingga Ginee Ads untuk kelola semua iklanmu di berbagai platform. Yuk, daftar Ginee Indonesia sekarang dan dapatkan free trial selama 7 hari full!

  1. Mengelola pesanan dan stok untuk semua toko online Anda
    • Update secara otomatis pesanan dan stok
    • Mengelola stok produk yang terjual cepat dengan mudah
    • Memproses pesanan dan pengiriman dalam satu sistem
  2. Mengelola penjualan dengan sistem manajemen digital
    • Membership dan database pelanggan secara menyeluruh
    • Prediksi bisnis dengan Fitur Analisa Bisnis di Ginee
    • Memantau laporan dengan menyesuaikan data, keuntungan, dan laporan pelanggan

Ayo Daftar Ginee Sekarang!

Kamu bisa Tingkatkan penjualan kamu, menghemat biaya dan waktu kamu hanya dengan Ginee!